Tentang Kami

Menu

Tentang Kami

Tentang Kami

Ransel Kecil adalah blog kolaboratif mengenai perencanaan dan laporan perjalanan untuk perjalanan yang dilakukan secara independen. Perjalanan independen bisa dilakukan di dalam dan luar negeri, oleh perorangan maupun grup, untuk keperluan apapun, tetapi tidak dilakukan dengan agen wisata (kecuali beberapa kasus di mana perjalanan itu sangat sulit dan satu-satunya jalan adalah menggunakan agen atau pemandu perjalanan). Kami membagi isi dari blog ini menjadi beberapa bagian yang berkaitan: catatan perjalananrencana perjalanantipsakomodasi, makanantransportasiisi ransel dan tempat. Baru-baru ini kami juga menawarkan rubrik esai foto, bagi siapapun yang tidak mampu menulis tetapi punya foto-foto yang memikat. Siapapun yang tertarik bisa menjadi kontributor.

Tim Editorial & Pengembangan

Sigit Adinugroho

Sigit Adinugroho — Editor/Founder
@hellosigit

Lintang Ernaningtyas Nugroho

Lintang Ernaningtyas Nugroho — Editor
@stjarnor

Segala bentuk korespondensi harus melalui email ini. Kami melindungi privasi kontributor kami sebaik mungkin. Mohon tidak menanyakan nomor telepon.

Panduan Kontribusi

Sekiranya Anda ingin berkontribusi, mohon baca pedoman berikut.

  • Kami menjunjung tinggi keaslian materi. Dilarang untuk memplagiat atau menyalin karya orang lain termasuk teks, foto atau media lain. Artikel yang sudah pernah dipublikasikan di media publikasi lain, seperti blog pribadi, blog umum, media elektronik dan cetak dan lain sebagainya, tidak dapat dipublikasikan lagi di Ransel Kecil tanpa mengubah secara signifikan redaksi dan perspektifnya.
  • Panjang artikel idealnya 800 – 1.500 kata, dilengkapi foto jika ada. Untuk esai foto, 5 – 10 foto dilengkapi keterangan singkat untuk masing-masing foto dan sebuah kata pengantar satu paragraf.
  • Kontribusi dikirimkan melalui email beserta lampirannya.
  • Mohon sertakan biodata singkat satu paragraf beserta foto yang menampakkan wajah secara jelas.
  • Kami berhak melakukan penyuntingan dan perombakan bagi setiap tulisan untuk menjaga kualitas.
  • Kami berhak menolak kontribusi.
  • Proses penyuntingan dapat memakan waktu satu hingga empat minggu, karena kami berusaha untuk menyajikan materi yang berimbang, dan situs ini dikelola secara mandiri/independen.
  • Dilarang memuat ulang seluruh materi (tulisan atau gambar atau media lain) yang ada di publikasi Ransel Kecil ke media lain baik elektronik, cetak, audio, atau visual tanpa izin penulis yang bersangkutan. Diperbolehkan mengutip artikel Ransel Kecil dalam kutipan singkat, satu paragraf atau beberapa kalimat, tanpa mengubah isi/materi dan harus mencantumkan sumber Ransel Kecil dengan tautan ke alamat asal, dan lebih baik lagi mencantumkan penulisnya.
  • Semua materi dan artikel adalah hak cipta dan milik masing-masing penulis, dan merupakan tanggungjawab masing-masing penulis akan segala hal yang terkait dengannya. Ransel Kecil tidak bertanggungjawab terhadap akurasi, keaslian, dan tanggungjawab materi tersebut. Meski demikian, Ransel Kecil akan berusaha keras untuk menjaga semua materi yang terbit di situs ini melalui riset dan penyuntingan yang ketat sebelum diterbitkan. Jika ada bagian materi yang hak ciptanya ada pada orang lain (misalnya, foto), adalah tanggungjawab kontributor untuk meminta izin tertulis terlebih dahulu. Tuliskanlah izin tersebut di artikel Anda secara terus terang. Cantumkan pranala balik ke situs web pemiliki hak cipta jika ada. Anda juga dapat melakukan catatan kaki atau daftar pustaka singkat.
  • Sifat kontribusi adalah sukarela dan kami tidak menjanjikan kompensasi dalam bentuk apa pun. Namun karena sifat tulisan adalah milik penulis masing-masing, tidak menutup kemungkinan bila ada peluang publikasi tulisan tersebut dalam sifat yang komersil, misal buku atau media lain, dan kita akan membicarakan hal tersebut dengan penulis masing-masing. Sebagai bentuk penghargaan kecil, kami akan menyediakan satu paragraf dan foto kecil berukuran 72×72 piksel di bagian bawah artikel Anda untuk mengenalkan Anda kepada audiens Ransel Kecil.
  • Setiap ada layanan, jasa, dan produk yang dimuat Ransel Kecil adalah murni hanya untuk kepentingan ulasan, perbandingan, dan edukasi. Ransel Kecil tidak akan memuat artikel yang bersifat komersil dan iklan, kecuali memang dimaksudkan dan hal tersebut akan diungkapkan di awal tulisan melalui catatan sanggahan tersendiri, dan/atau melalui gaya dan tampilan yang berbeda dan kami akan mencantumkan bahwa itu iklan. Dalam setiap penulisan artikel yang memuat layanan, jasa, dan produk di dalamnya, itu berarti kontributor membayar sendiri untuk mendapatkan/memanfaatkan semua barang/jasa tersebut. Bila ada pengecualian, semua akan diungkapkan dalam sanggahan di artikel yang bersangkutan.

Di balik Ransel Kecil

Setiap punya prioritas dalam hidupnya. Dengan aset yang dimiliki, kita bebas menentukan apa yang kita lakukan dengan sejumlah aset itu. Ada yang berpikir jangka panjang: menabung untuk menikah, sekolah, membangun usaha. Ada juga yang sifatnya jangka pendek: beli perangkat elektronik, mobil, baju atau penyaluran hobi lainnya. Tidak ada yang salah dengan semua itu. Sejatinya, semua penting, dan apa yang penting bagi setiap orang itu berbeda. Menabung sendiri, atau berinvestasi dalam bentuk-bentuk yang beragam, demi “hari-hari penuh badai”, juga penting. Kita tak pernah tahu kapan kita akan jatuh sakit atau ada anggota keluarga yang meninggal.

Kehidupan mendukung agar kita mempersiapkan diri untuk semua itu. Tapi ada satu bentuk investasi yang mungkin luput dari semua perhatian orang. Investasi yang satu ini bisa saja disamakan dengan pendidikan, sesuatu yang sifatnya membangun insani, bukan fisik. Sesuatu yang keuntungannya tidak didapatkan dalam waktu singkat, dan beberapa orang menyebutnya “tidak nyata”. Bahkan investasi ke pendidikan mungkin bisa dibilang “lebih nyata”: mendapat pekerjaan yang layak, penghasilan yang baik dan dihormati orang. Investasi yang satu ini lebih individual sifatnya. Investasi ini adalah perjalanan. Sebagian besar orang menyebutnya berwisata. Kami tidak ingin menyebutnya sebagai murni “wisata”, istilah itu boleh saja, tetapi esensi dari setiap perjalanan tidak hanya melepas lelah (rekreasi) atau menghabiskan uang, tapi lebih tentang aktualisasi dan realisasi jati diri, pembelajaran terhadap kehidupan dan keragamannya. Ada yang bahkan menganggapnya sebagai spiritualitas, sebagai jalan untuk memahami Tuhan. Perjalanan adalah sebuah pencarian.

Perjalanan bisa dilakukan dalam jarak dekat, mulai dari di dalam kota sendiri sampai ke benua lain. Kami tidak membatasi jarak, jenis maupun kegiatan yang dilakukan, selama kegiatan yang dilakukan memberikan perspektif baru bagi si pelaku. Perjalanan juga tidak ada kaitannya dengan nasionalisme. Karena kami berbahasa Indonesia, belum tentu kami banyak mengulas tentang lokasi-lokasi di Indonesia. Perjalanan itu tanpa batas, kita pergi ke mana kita tertarik.

Namun perjalanan tidak hanya soal idealisme. Ada keuntungan konkrit dan jangka pendek yang didapatkan:

Pemahaman terhadap diri sendiri. Ketika kita melakukan perjalanan sendiri, kita akan tahu bagaimana kita melakukan perencanaan: mulai dari mengumpulkan dana, menentukan tujuan, menentukan rentang waktu. Ketika dalam perjalanan, kita menjadi kenal terhadap situasi baru, posisi kita di dunia, apa reaksi kita terhadap perubahan, sampai hal-hal seperti bagaimana untuk bertahan hidup selama perjalanan. Dari tujuan yang kita pilih sampai bagaimana kita menjalani perjalanan itu, proses dan hasilnya akan menunjukkan kepribadian kita.

Pemahaman multikultural. Ketika berada di lokasi yang asing, kita keluar dari zona kenyamanan. Kita belajar untuk beradaptasi. Kita berkomunikasi dengan orang asing, dengan cara hidup orang asing. Tiba-tiba, apa yang kita anggap normal, apa yang kita pikirkan, menjadi asing bagi orang lain. Ternyata kita tidak hidup dalam tempurung dan harus memahami banyak hal yang di luar ranah pikiran kita selama ini.

Uang dan pekerjaan. Kita bisa mendapatkan uang dari perjalanan dengan menjual foto-foto atau hasil tulisan kita, jika memang kita berbakat pada bidang-bidang itu. Kita juga bisa mendapat pekerjaan dari hasil networking yang kita lakukan selama perjalanan, dan memasukkan poin perjalanan dalam curriculum vitae (CV) kita di bagian pengalaman pribadi – suatu nilai jual dalam hal manajemen pribadi, waktu dan pemahaman multikultural! Bahkan beberapa perusahaan atau institusi akan sangat menghargai hal tersebut sebagai hal yang dipertimbangkan untuk menerima pegawai baru.

Oleh-oleh. Bukan, bukan gantungan kunci, kaos atau makanan. Tidak ada oleh-oleh yang lebih baik daripada sebuah cerita dan kesadaran. Kenapa konflik terjadi? Karena tidak memahami satu sama lain. Kita sudah bertanggungjawab terhadap generasi mendatang dengan mengetahui apa yang berbeda di belahan bumi lainnya – untuk disampaikan dalam bentuk cerita. Bayangkan bercerita mengenai realita sejarah yang terjadi di Kamboja pada anak cucu kita nanti? Lebih berharga daripada sebuah ensiklopedia sekalipun!

Misi

Mengubah paradigma masyarakat Indonesia tentang berwisata. Selama ini kita mengecilkan makna “berjalan-jalan” atau “berwisata” (sekali lagi, kami lebih ingin menyebutnya travelling, atau “melakukan perjalanan”) menjadi kegiatan konsumtif semata yang dilakukan sebagai kegiatan prioritas akhir, membuang uang, ketika ada liburan, atau ketika ada waktu saja. Ironisnya, banyak dari kita yang melampiaskan kejenuhan dengan memenuhi pusat-pusat perbelanjaan, menjadi lebih konsumtif, menghabiskan uang yang ternyata sama banyaknya dengan melakukan perjalanan, membuat macet jalanan karena memiliki pikiran dan tujuan yang sama ketika liburan. Lebih parah lagi, kita menjadi tidak kreatif, hanya mengkonsumsi apa yang disodorkan oleh pihak pemasar.

Menyulut semangat kebebasan dalam perjalanan. Mengubah paradigma mereka yang sudah merencanakan dan melakukan perjalanan melalui agen wisata. Melakukan perjalanan dengan agen wisata membatasi kebebasan dan kesenangan yang didapat dari perjalanan: waktu dibatasi, tempat menginap dibatasi, tujuan dibatasi. Pergerakan juga dibatasi karena kita harus tetap dalam satu grup yang terkadang amat besar jumlahnya. Kita juga tidak maksimal menyerap esensi dari setiap tujuan perjalanan kita karena semua dilakukan dari perspektif outsider. Bayangkan jika kita dapat tinggal dengan orang lokal dan menyelami kehidupan sehari-harinya? Atau menjadi proaktif dan kreatif dalam menentukan apa yang kita lihat dan kita kunjungi?

Membangun koleksi informasi mengenai perencanaan dan pelaporan perjalanan yang komprehensif. Suatu saat sumber ini dapat menjadi panduan perjalanan (travel guide) lepasan yang padat, jelas dan informatif.

Donasi

Jika Anda suka Ransel Kecil, maka pertimbangkanlah untuk memberikan donasi untuk kelangsungan blog ini. Kenapa berdonasi?

  • Blog ini dikelola secara mandiri dan sukarela.
  • Per tahunnya kami membayar biaya sewa hosting dan domain sebesar Rp240.000. Jika trafik terus meningkat*, maka kami perlu menambah jumlah investasi per tahun ini.
  • Konten yang ada dibuat berdasarkan pengalaman otentik dari penulisnya. Kami berkomitmen untuk semaksimal mungkin menyediakan konten yang sumbernya dari pengalaman kami sendiri.
  • Kami menyunting setiap artikel yang masuk, untuk menjaga kualitas editorialnya.
  • Kontributor artikel tidak dibayar, namun jika mencukupi, kami dapat memberikan mereka insentif tertentu (seperti kaos) dari waktu ke waktu, berkat donasi Anda.

Jumlah donasi terserah dan seikhlas Anda.

*) Untuk mengetahui jumlah trafik per bulan saat ini, mohon hubungi kami.

Ketersediaan Anda berdonasi akan membantu kami menjaga Ransel Kecil tetap independen dan gratis.

Ada dua cara berdonasi, yakni dengan PayPal dan transfer bank.

Untuk PayPal, silakan klik tombol “Donate” di bawah ini.


Untuk transfer bank, silakan transfer ke:

Bank Mandiri (KCP Cileungsi)
130-00-0407114-1
a/n Sigit Adinugroho

atau

BCA (Cabang Ratu Plaza)
5250199360
a/n Sigit Adinugroho

Terima kasih!

MEDIA SOSIAL

LANGGANAN