Kabut menyeringai Sindoro, Sumbing, Merapi dan Merbabu
Kabut menyeringai Sindoro, Sumbing, Merapi dan Merbabu.

Suara meraung-raung seketika terdengar memekakkan telinga ketika supir memainkan gas dengan kaki kanannya. Asap hitam pekat pun menandai kualitas kendaraan yang saya tumpangi. Tanjakan cukup curam menanti di hadapan. Sebuah tanda peringatan dengan gambar jalan menanjak kembali mengingatkan pengguna jalan untuk selalu berhati-hati. Saya kemudian memperhatikan jalan sembari sesekali melirik supir di sebelah kanan yang terlihat tenang mengemudi sembari menimpali obrolan sang kernet.

Untuk dapat mencapai Dataran Tinggi Dieng, pelancong dapat menggunakan beberapa rute, misalnya dari Kabupaten Banjarnegara atau Wonosobo. Namun yang menjadi favorit wisatawan adalah rute dari Kabupaten Wonosobo. Entah karena sarana transportasi yang lebih baik atau memang merupakan jalur wisata sejak lama. Menempuh perjalanan kurang lebih satu jam, kita akan dihadapkan perjalanan menanjak berliku yang hanya cukup untuk dilalui dua kendaraan. Bahkan di beberapa titik, salah satu kendaraan harus berhenti terlebih dahulu agar kendaraan dari arah berlawanan dapat lewat duluan.

Telaga warna dan desa di sekitarnya
Telaga warna dan desa di sekitarnya.

Berpapasan dengan warga
Berpapasan dengan warga.

Hamparan bunga-bunga
Hamparan bunga-bunga.

Terlepas dari itu, kita disuguhi pemandangan alam yang indah. Lereng pegunungan yang tampak seperti undakan hijau yang tertata rapih itu adalah tebing-tebing tanah yang disulap menjadi lahan pertanian. Sungguh pemandangan yang menakjubkan, meskipun kadang membuat bertanya-tanya bila musim hujan tiba: ancaman tanah longsor bisa menjadi masalah besar.

Angin menyeruak masuk ke dalam bis dari sela-sela kaca jendela. Sejuk. Ketinggian sudah mencapai lebih dari 1700 mdpl. Sore itu langit tampak cerah. Warna biru memenuhi langit. Kurasakan senyumku mengembang sendiri.

Tidak berapa lama bis kecil ini tiba di pertigaan Dataran Tinggi Dieng. Walau gapura sudah terlihat beberapa waktu lalu, namun tempat yang dituju masih harus menempuh waktu perjalanan sekitar 10 menit lagi. Dan sekarang, aku berdiri sendiri di tepi jalan yang cukup ramai oleh lalu lalang petani yang pulang dari ladang. Bis kecil itu kembali melanjutkan perjalanan menuju tujuan akhirnya di Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, sebuah daerah perbatasan yang tidak kalah menariknya dengan kompleks wisata Dataran Tinggi Dieng di Kabupaten Wonosobo ini. Saya membayar Rp10.000 untuk perjalanan ini.

Telaga warna Telaga warna.

Pepohonan dan langit biru
Pepohonan dan langit biru.

Ada beberapa pilihan penginapan di kawasan ini. Mulai dari harga Rp60.000 hingga beberapa ratus ribu. Tentunya dengan fasilitasnya masing-masing. Pilihan saya jatuh pada yang paling murah. Kamar saya berukuran kira-kira 3×3 meter, berisi satu buah tempat tidur yang cukup untuk dua orang dan satu buah meja kecil. Kamar mandi berbagi dengan penghuni lain. Tentunya tanpa air panas.

Saya segera melangkahkan kaki menuju ke Telaga Warna yang pesonanya sudah terkenal hingga ke mancanegara ini. Cuaca cukup bersahabat sore ini. Setelah berjalan kira-kira 1,4 km, saya tiba di Telaga Warna. Warna hijau tosca yang terlihat di permukaan telaga ini sungguh sangat menawan hati. Kabut tipis yang kadang terlihat mengambang di permukaan air memberikan kesan mistis. Udara sejuk mendekati dingin semakin menambah istimewa tempat ini. Jalan setapak yang mengelilingi telaga, pepohonan yang rindang memberi kenyamanan bagi pelancong yang hendak menikmati kesejukan dan keindahannya.

Telaga Warna sejatinya adalah danau vulkanik yang berisi air bercampur belerang. Kandungan mineral sulfurnya yang cukup tinggi menyebabkan pewarnaan telaga ini bermacam-macam. Uniknya, hanya dibatasi oleh “pulau” kecil rerumputan, ada sebuah telaga lagi yaitu Telaga Pengilon. Berbeda dengan “tetangganya yang berwarna”, telaga ini bening seperti warna telaga pada umumnya.

Berjalan-jalan mengelilingi Telaga Warna ini sungguh sangat menyenangkan hati, terutama bila menyempatkan diri untuk sedikit berjalan menanjak ke puncak bukit. Titik paling bagus untuk menyaksikan keseluruhan bentuk telaga. Ada dua lokasi yaitu dari sisi dalam bagian selatan telaga mengikuti jalan berundak menanjak dan sisi luar bagian utara. Khusus untuk bagian luar ini, di puncak bukitnya ada area cukup luas untuk sekedar duduk bersantai bersama kawan seperjalanan. Sayangnya tidak diperbolehkan untuk berkemah di area Telaga Warna. Mungkin untuk mengurangi risiko kebakaran seperti yang terjadi sekitar 10-11 tahun yang lalu.

Di area parkir pun tersedia beberapa kios-kios yang menjajakan aneka panganan tradisional dan minuman hangat. Tempe berbalut adonan tepung yang biasa disebut tempe kemul yang masih panas sungguh sangat nikmat bersama dengan segelas teh panas manis di daerah dingin seperti ini.

Malam ini saya tidur lebih awal. Pukul tiga pagi saya harus memulai pendakian menuju puncak Gunung Prahu, bersama dengan Rafiq, salah satu pemuda setempat. Saya tertarik untuk menyaksikan langsung matahari terbit dan gugusan gunung-gunung di Jawa Tengah dan gumpalan awan. Ya, Gunung Prahu ini memang masih belum menjadi tujuan popular bagi para pelancong yang datang ke kawasan Dataran Tinggi Dieng. Menurut Rafiq, lebih banyak para pendaki gunung yang datang ke sini. Jalan menanjak sekitar dua jam mungkin yang membuat orang segan menyambangi gunung yang memiliki tinggi 2.565 meter di atas permukaan laut ini.

Senja di antara bukit
Senja di antara bukit.

Berjalan turun
Berjalan turun.

Melewati jalur tanjakan pertama, kami beristirahat sejenak, dan berbagi air minum. Sembari mengatur nafas, saya lalu mengedarkan pandangan ke sekeliling tempat agak terbuka ini. Senyum saya seketika mengembang melihat titik-titik cahaya dari kejauhan dan ketinggian yang membentuk sebuah koloni seperti kunang-kunang yang bergerombol. Kumpulan titik-titik cahaya yang berasal dari rumah-rumah desa itu terhubung dengan lampu jalanan yang berujung pada kumpulan titik-titik cahaya lagi. Gelapnya malam, terangnya cahaya bintang di langit dan terpaan angin dingin di wajahku seketika menyeruakkan perasaan bahagia. Bukankah bahagia itu sederhana?

Tiga menit berlalu. Angin dingin menggigit seperti mengingatkanku untuk kembali berjalan. Tanjakan lain menunggu di depan. Setelah berjalan sekitar satu jam, tibalah kami di puncak Gunung Prahu. Titik puncak pertama ini ditandai dengan beberapa tiang menara repeater milik beberapa institusi pemerintah seperti TNI dan Polri untuk keperluan komunikasi radio mereka. Lokasi Gunung Prahu yang terletak di dataran tinggi perbatasan beberapa kabupaten sangat membantu melancarkan signal komunikasi.

Sayup-sayup saya mendengar suara dari masjid. Kulirik jam tanganku, waktu menunjukkan pukul 04.00. Sepertinya kami berjalan terlalu cepat, sehingga kami masih menunggu harus menunggu matahari terbit. Rafiq lalu mengajak untuk mulai berjalan menyisiri punggungan puncak gunung menuju lokasi paling baik menyaksikan matahari terbit. Tidak sampai 15 menit kami tiba di tempat yang seperti berbukit-bukit luas ala savanna di perjalanan dari Sembalun menuju Plawangan Sembalun di Gunung Rinjani.

Di kawasan puncak Gunung Prahu ini hampir tidak ada titik untuk berlindung dari terpaan angin kencang. Selama kurang lebih satu jam kami dihantam kencangnya angin di puncak Gunung Prahu. Semburat garis merah perlahan mulai terlihat. Siluet gunung dari kejauhan mulai tampak. Kabut yang menyelimutinya pun mulai terlihat. Warna hangatnya mentari mulai memenuhi permukaan rerumputan dan bunga yang bertebaran di permukaan tanah. Samar-samar bangunan rumah di desa perlahan terlihat. Begitu pula dengan Telaga Warna.

Sekitar pukul 05.30, matahari mulai terlihat. Mula-mula hanya terlihat setengah hingga akhirnya bulat utuh seperti kuning telur mata sapi raksasa yang memenuhi siklus harian alam semesta. Semuanya terjadi dalam hitungan menit. Bisa kurasakan senyumku mengembang dari balik kamera yang sedari tadi sudah kupersiapkan di atas kaki tiga. Jemari saya yang beku sejak tiba di sini sudah tidak kuhiraukan lagi. Ujung jari telunjukku sibuk menekan tombol rana, sembari melawan kencangnya angin yang menggoyangkan kameraku. Rafiq pun sibuk mengambil gambar dengan kamera dari telepon selulernya. Untuk ditunjukkan kepada tamu-tamunya, begitu katanya ketika aku mengambil gambarnya.

Saya menyambut pagi dengan perasaan senang. Ketika pagi sudah terang, terlihat jelas gunung-gunung di Jawa Tengah dan Telaga Warna yang warna hijaunya tampak kecil seperti kolam ikan yang jarang dibersihkan. Bukit-bukit yang berjejer bergelombang mengingatkan saya akan serial animasi anak-anak Teletubbies. Saya berusaha untuk menjaga langkah kaki agar tidak menginjak bunga daisy yang banyak ditemukan di area puncak gunung ini.

Pukul 06.30 kami bersiap untuk turun. Berjalan dengan riang seperti anak kecil yang hendak main ke sungai beramai-ramai. Tampak dari kejauhan jalur pendakian berkelok-kelok. Sesekali Rafiq dan saya berlari menuruni jalur menurun ini. Pemandangan menakjubkan dengan udara segar pegunungan sangat sayang untuk ditinggalkan. Sungguh, saya tidak ingin turun dan meninggalkan pagi dari Gunung Prahu.

  • Disunting oleh LEN 25/11/2013