Artikel-artikel dari bulan April 2017

GB Pockit: Stroller Ringan Ramah Jalan-Jalan


Tampak depan dan samping GB Pockit.

Ini bukan artikel berbayar. Kami menulisnya karena memang dasar suka sama suka. Kami punya beberapa stroller buat anak kami, Janis. Pada awal kelahiran Janis, kami punya dua: Cocolatte New Life (untuk kegunaan utama, dengan sandaran yang bisa direbahkan dan ukuran yang lebih besar untuk bayi) dan Cocolatte iSport (persiapan kami jika Janis sudah bisa duduk, dan lebih ringan serta mudah dilipat).


Ketika dibawa, ukurannya cukup mungil.

Kenyataannya, stroller-stroller itu jarang digunakan ketika kami masih tinggal di Jakarta, karena Janis lebih banyak digendong dengan baby carrier. Sepertinya lebih cocok untuk menghadiahkan baby carrier kepada orang tua-orang tua baru, lebih sering dipakai daripada stroller!

Saat ini, Janis sudah menginjak dua tahun. Ukuran badannya sudah terlalu besar untuk digendong di baby carrier, sehingga kami lebih banyak mengandalkan stroller. Ketika baru pindah ke Singapura, kami membeli stroller City Mini GT, karena kami pikir di sini lebih banyak jalan kaki dan butuh roda serta suspensi yang kuat. Ukurannya pun besar, tapi cukup nyaman buat Janis juga.


Detil pegangan dan tutup kepala.

Kami menyukai kombinasi City Mini GT dan Cocolatte New Life di Singapura. City Mini GT untuk kegiatan yang lebih “adventurous“, seperti ke kebun raya, taman atau belanja bulanan dengan jalan kaki (ke mana-mana relatif dekat dan bisa dijangkau dengan jalan kaki dari apartemen kami). Cocolatte New Life untuk petualangan yang agak jauh dan menggunakan kendaraan umum seperti taksi, bis atau MRT, karena gampang dilipat dan ringan dibawa.

Ketika merencanakan liburan ke London, Inggris, pada awal tahun, kami mencoba untuk mencari stroller baru yang lebih compact dan kalau bisa tidak perlu check-in bagasi. Tadinya kami ingin menyewa, tapi ternyata harga sewa ditambah sedikit dapat stroller baru. Kebetulan kami sudah lama kesengsem dengan GB Pockit, stroller super compact yang bisa dilipat sampai masuk ke tas duffel atau semacamnya.


Proses melipat.

Pada suatu Sabtu kami pun memutuskan untuk membelinya, dan tidak menyesal sampai sekarang. Ada juga sih alternatif lain, yaitu Cocolatte Pockit. Lha, kok namanya sama? Memang sama, dan desainnya juga mirip, hanya ada perbedaan sedikit dari sisi desain dan materi. Selain itu, Cocolatte Pockit kabarnya bisa direbahkan sandarannya. Tapi GB Pockit juga baru saja mengeluarkan edisi baru, yakni GB Pockit Plus, yang juga bisa direndahkan sandarannya, sehingga anak bisa tidur dengan lebih pulas atau rileks. GB Pockit lebih mahal (S$299) dari Cocolatte Pockit (S$199), tapi kami kesulitan menemukan Cocolatte Pockit di Singapura, adanya online. Namun, kami ingin mencoba merek lain selain Cocolatte, akhirnya pilihan jatuh pada GB Pockit.

Sejauh ini, kami senang. Bahkan, stroller ini hampir menggantikan Cocolatte New Life kami 100%. City Mini GT juga jadi jarang dipakai karena ukurannya masif. Ke mana-mana pun kami pakai GB Pockit. Rasanya best value buy sekali. Untuk perjalanan ke London kami pun, kami merasa adem ayem, karena hadirnya stroller ini. Gampang dilipat, mungil dan ternyata rodanya kuat. Sebagai pembanding, Cocolatte New Life memiliki roda yang suka menyangkut di bebatuan atau besi di jalan, sedangkan roda-roda GB Pockit lebih ampuh melewati halangan. Memang, tidak seampuh roda City Mini GT yang memang dirancang untuk “offroad“, tapi lumayanlah ya?

Melipatnya pun sederhana. Hanya dorong pegangan ke bawah (harus kedua handle), lalu dorong lagi satu kali untuk melipat. Versi lipatan ada dua. Yang pertama compact fold, yang kedua super compact fold. Lihat gambar di bawah.

Bedanya adalah untuk compact fold, eksekusinya lebih cepat, dan cocok untuk skenario masuk bis, kereta, taksi atau kondisi lain yang butuh kecepatan dan kegesitan. Untuk super compact fold, melipatnya butuh ekstra waktu dan tenaga, karena harus melipat roda belakang masuk ke dalam, tetapi hasilnya menjadi sangat kecil dan bisa masuk ke tas jinjing (yang ukurannya pas). Cocok untuk skenario masuk pesawat, bagasi, atau disimpan di gudang.


Versi lipat “super compact“.


Versi lipat “compact“.

Soal kenyamanan, kami serahkan pada Janis, anak kami. Selama menggunakannya hampir sebulan ke belakang, Janis lebih cepat tidur nyenyak di atas stroller ini, walau sandaran tidak bisa direbahkan. Entah kenapa. Selain itu, dia juga jarang minta turun lagi, hanya sesekali.

Kesimpulannya, untuk jalan-jalan, GB Pockit sangat direkomendasikan. Sekali lagi ini bukan artikel berbayar, murni keikhlasan hati kami. Tertarik?


Memilih Kamera Jalan-Jalan

Memilih kamera untuk jalan-jalan adalah hal yang rumit dilakukan, buat saya. Walau ada yang bilang, dan saya juga percaya akan hal ini, “gears don’t matter“. Tapi ada kalanya kita butuh evaluasi apa peralatan yang harus kita bawa sesuai konteks dan kondisinya.

Saya sudah memiliki Nikon D5000, sebuah DSLR yang sudah lumayan jadul, tapi masih berfungsi dengan baik. Di sisi lain, saya juga punya iPhone 7 dan iPhone 6. Nikon D5000 ini sudah saya beli tujuh tahun yang lalu, saat saya pertama kali backpacking ke Eropa. Waktu itu saya masih sendiri, belum menikah. DSLR masih menjadi tren. Belum banyak alternatif seperti kamera mirrorless. Saya belilah dengan harapan hasil yang saya dapat bisa lebih baik. Saya sempat membuat video-video dokumentasi perjalanan saya, ini dan ini. Bukan vlog sih, hanya klip singkat. Pada saat itu, saya cukup puas dengan kamera itu.


Nikon D5000, teman setia selama 7 tahun

Oh ya, sebenarnya cerita saya soal kamera digital ini panjang. Yang pertama kali saya gunakan dulu adalah Sony Digital Mavica, yang menyimpan data di floppy disk! Bayangkan, dulu saya harus menenteng satu tas penuh disket-disket kecil, dan satu disket biasanya isinya hanya puluhan gambar sebelum diganti lagi. Kamera ini bukan milik saya, tapi milik sekolah yang saya pinjam karena saya terlibat seksi dokumentasi di OSIS sekolah.

Setelah itu, saya sempat memiliki kamera Sony pertama, tipenya adalah DSC-F717. Kamera ini keren di jamannya, dan saya bersyukur bisa memilikinya pada saat itu. Saya gunakan terutama untuk tugas kuliah di Desain Komunikasi Visual. Saya juga sempat membeli kamera film, Nikon FM10, juga untuk tugas kuliah fotografi.


Sony DSC-F717, bentuknya memang unik


Nikon FM10

Dua kamera itu saya jual, sebelum membeli Nikon D5000 yang saya miliki sampai sekarang. Selama tujuh tahun, saya tidak membeli kamera baru, karena memang minat saya kepada fotografi hanya sebatas dokumentasi. Pada perjalanan kami terakhir ke Melbourne, Australia, pun, saya masih menggunakan Nikon D5000 ini.

Tahun ini, saya berencana pergi liburan lagi dengan keluarga. Dengan hadirnya Janis, anak kami yang sudah dua tahun, kami berpikir untuk lebih mengutamakan perjalanannya daripada “ribet” dengan alat-alat yang berkaitan. Saya pun merasa mungkin Nikon D5000 ini tidak cocok lagi dengan gaya jalan-jalan kami yang sudah lebih menurut kondisi Janis, bukan maunya kami saja. Kami memutuskan untuk mencari-cari kamera yang lebih kecil ukurannya. Ukuran jadi pertimbangan utama karena kami ingin lebih fleksibel dalam menemani Janis ke mana pun kami bereskplorasi nantinya.

Pilihan tentu saja jatuh kepada beberapa merek dan tipe kamera mirrorless. Setelah membanding-bandingkan sesuai anggaran, pilihan jatuh pada beberapa merek dan tipe berikut ini:

  • Sony A5000/6000/6300: Kompromi antara kualitas dan harga, serta pilihan lensa yang sepertinya sudah mumpuni.
  • Sony A7 (Mark II): Kualitas dan spesifikasi yang tertinggi, tetapi mahal.
  • Panasonic Lumix GX85: Kualitas dan spesifikasi yang lumayan, sesuai dengan anggaran.

Setelah ditimbang-timbang lagi, kami ternyata juga kepincut beberapa premium compact seperti Sony RX100 (antara Mark IV atau Mark V) dan Canon G7X atau G9X. Pertimbangan utamanya adalah ukuran dan tidak ribet gonta-ganti lensa. Lagipula, menurut banyak ahli fotografi, yang paling kita butuhkan untuk perjalanan kasual adalah kamera yang bisa dengan cepat kita gunakan dalam berbagai situasi, tanpa harus khawatir gonta-ganti lensa atau pengaturan yang berlebihan. Kecuali subjek fotonya adalah kehidupan hewan liar yang harus dipotret dari jarak jauh, atau potret manusia yang butuh mengaburkan latar belakang, sehingga butuh apertur yang lebih besar, misalnya. Lensa zoom juga sebenarnya tidak begitu penting dalam konteks perjalanan kasual, karena mendorong kita untuk memilih subjek atau objek dengan lebih hati-hati, dan mencoba eksplorasi sudut pandang dengan lebih bervariasi.

Sebenarnya, hal ini juga sudah saya praktekkan dengan iPhone, yang mendorong kita untuk hadir di lokasi, dekat dengan subjek atau objek, dan berpikir lebih pada komposisi daripada teknologi. Saya tidak ingin teknologi menjadi penghambat spontanitas. Apalagi jika hasil akhirnya hanya posting di Instagram.

Banyak juga kok di Instagram yang kualitas fotonya bagus, bukan dari kameranya, tapi dari orang yang memotretnya. Setelah dilihat, ternyata mereka hanya mengambil foto dengan iPhone atau kamera ponsel, lalu disunting sedikit dengan aplikasi seperti Snapseed atau VSCO.

Akhirnya, dengan pertimbangan di atas, dan dengan niat untuk memperbaiki kemampuan komposisi terlebih dahulu, kami memutuskan membeli Sony RX100 V, kamera compact dengan bodi yang sangat kecil tapi dengan kemampuan segudang. 


Sony RX100 V, dengan layar yang bisa dilipat ke depan


Sony RX100 V, tampak atas

Mungkin kalau soal spesifikasi, bisa dilihat di sini ya, saya tidak akan bercerita panjang lebar. Yang paling penting buat saya pada saat ini, auto-fokus yang cepat, sehingga tidak perlu lama-lama mengambil gambar. Yang kedua, sensitivitas cahaya gelap (low-light sensitivity) yang walaupun tidak sempurna, tapi sebanding dengan DSLR saya, atau minimal lebih baik dari iPhone saya, apertur yang besar (f1.8-f2.8), sehingga bisa melakukan potret wajah (anak saya, istri saya) dengan lebih baik pada kondisi-kondisi tertentu, kecepatan operasi, dan yang paling penting, video HD dan 4K (jika diperlukan), kalau-kalau saya harus membuat vlog.

Ini beberapa hasilnya:

Hello.

A post shared by Sigit Adinugroho (@sigit) on

Little feet.

A post shared by Sigit Adinugroho (@sigit) on

Rainless. #SonyRX #SonyRXMoments #SonySG_RX #RXthroughmyeyes #SonyRX100M5 @sonysingapore

A post shared by Sigit Adinugroho (@sigit) on

Lumayan, kan!

Kemungkinan, jika ada uangnya lagi, saya akan berinvestasi di kamera Sony lainnya, yakni Sony A7 atau A7 Mark II.

Sejauh ini, saya puas, dan sangat merekomendasikan kamera ini untuk perjalanan jenis apapun!


© 2017 Ransel Kecil